Uber Kehilangan Hampir $ 2 Miliar Pada Investasi

Uber Kehilangan Hampir $ 2 Miliar Pada Investasi

Uber Kehilangan Hampir $ 2 Miliar Pada Investasi – Meskipun membukukan kerugian, hasil kuartalan perusahaan melebihi ekspektasi analis karena lebih banyak pengemudi kembali ke jalan.

Uber pada hari Selasa melaporkan rekor pendapatan pada kuartal terakhir dan mengatakan lebih banyak pengemudi dan kurir menggunakan platformnya daripada sebelumnya, menunjukkan bahwa perusahaan muncul dari penurunan yang dipicu pandemi dalam posisi yang jauh lebih baik daripada dua tahun lalu. Namun, Uber kehilangan hampir $2 miliar dari kepemilikannya di layanan ride-hailing lainnya.

Uber Kehilangan Hampir $ 2 Miliar Pada Investasi

Perusahaan mengungguli ekspektasi analis, menghilangkan kekhawatiran atas inflasi yang tinggi untuk membukukan pendapatan $8 miliar, lonjakan 105 persen dari tahun sebelumnya, ketika dunia baru saja bangkit dari penguncian pandemi. Pertumbuhan bisnis ride-hailing Uber mendorong peningkatan, meskipun lengan pengiriman makanannya melonjak 37 persen dari tahun sebelumnya.

Rekor 122 juta orang yang menggunakan Uber setiap bulan menyumbang 1,8 miliar perjalanan gabungan pada kuartal April-Juni, naik 24 persen dari tahun sebelumnya.

Saham Uber naik lebih dari 13 persen pada awal perdagangan Selasa.

Uber mengatakan telah menghasilkan $ 382 juta dalam arus kas bebas arus kas bebas positif pertama dalam seperempat, yang berarti menghasilkan lebih banyak uang dari operasi bisnisnya daripada yang hilang.

Itu adalah tonggak pencapaian yang dicari oleh Dara Khosrowshahi, kepala eksekutif, saat ia mencoba membimbing Uber untuk menghasilkan keuntungan secara konsisten. Ketika pasar teknologi dan bisnis telah mendingin, Mr. Khosrowshahi telah memberi tahu karyawannya untuk memangkas biaya dan fokus pada profitabilitas.

“Saya menantang tim untuk memenuhi komitmen profitabilitas kami lebih cepat dari yang direncanakan, dan tim berhasil,” tulis Mr Khosrowshahi dalam sambutan yang disiapkan Selasa.

Hasil kuat Uber, menyusul laporan yang lebih beragam dari perusahaan teknologi lain seperti Amazon dan Microsoft, bukannya tanpa cacat. Perusahaan masih kehilangan $2,6 miliar, termasuk $1,7 miliar dari investasinya di bisnis ride-hailing lainnya seperti Aurora, Grab, dan Zomato.

Tetapi perusahaan menunjukkan tanda-tanda positif lainnya. Meskipun Uber harus bersaing dengan harga bahan bakar yang tinggi dan terjerat dalam berbagai perselisihan hukum di seluruh Amerika Serikat mengenai status pekerjaan para pengemudinya, Uber kini memiliki hampir lima juta pengemudi di seluruh dunia, sebuah rekor jumlah dan peningkatan 31 persen. dari setahun sebelumnya.

Pada hari Jumat, Uber mengatakan akan mulai mengizinkan pengemudi untuk melihat tujuan dan penghasilan mereka untuk perjalanan sebelum menerima penumpang, sebuah perubahan yang menurut perusahaan bertujuan untuk memberikan lebih banyak fleksibilitas dan dukungan kepada pengemudinya.

Program baru, Upfront Pricing, telah diuji di sekitar 20 pasar AS tahun ini dan akan diluncurkan ke sebagian besar negara, kecuali California dan beberapa pasar lainnya, dalam beberapa bulan mendatang, kata Alix Anfang, juru bicara Uber.

Pada panggilan dengan investor pada Selasa pagi, Mr Khosrowshahi mengemukakan inflasi yang tinggi sebagai potensi positif bagi perusahaan.

Dia mengatakan bahwa dalam lingkungan yang lebih ramping dan lebih sadar biaya, keunggulan kompetitif Uber atas para pesaingnya seperti Lyft seperti jangkauan globalnya dan beragam penawaran yang mencakup pengiriman makanan dan transportasi online akan lebih jelas.

Uber Kehilangan Hampir $ 2 Miliar Pada Investasi

“Tidak ada yang menginginkan lingkungan ekonomi yang sulit atau inflasi yang tinggi,” katanya, tetapi “tidak diragukan lagi bahwa lingkungan operasi ini lebih kuat bagi kami.”

Dan dia mengatakan pengemudi telah terpikat ke Uber sebagian karena kekhawatiran tentang kenaikan harga bahan makanan dan biaya hidup lainnya. Jumlah pendaftaran pengemudi Uber AS yang baru pada kuartal tersebut naik 76 persen dari periode yang sama tahun lalu, kata Khosrowshahi, dan lebih dari 70 persen pengemudi tersebut mengatakan kenaikan inflasi berperan dalam keputusan mereka untuk mengangkut penumpang.

Pasar Crypto Hancur. Mereka Masih Membeli Bitcoin.

Pasar Crypto Hancur. Mereka Masih Membeli Bitcoin.

Pasar Crypto Hancur. Mereka Masih Membeli Bitcoin. – Penginjil Bitcoin hard-core membuat kasus bahwa Bitcoin berbeda dari proyek crypto yang tidak stabil yang mengirim pasar ke dalam kejatuhan.

Cory Klippsten mulai mengeluarkan peringatan tentang pasar cryptocurrency pada bulan Maret. Koin digital Luna, tweet Mr. Klippsten, adalah penipuan, dijalankan oleh seorang pengusaha dengan “getaran Elizabeth Holmes yang besar” Bank crypto bermodel Celsius Network adalah “risiko ledakan besar-besaran,” katanya.

Pasar Crypto Hancur. Mereka Masih Membeli Bitcoin.

Ketika proyek-proyek crypto tersebut runtuh beberapa minggu kemudian, menyebabkan crash yang telah menghapus nilai sekitar $1 triliun, Mr. Klippsten menjadi bagian dari acara berita, di mana ia menjadikan industri ini sebagai rawa penipu dan orang munafik. “Crypto adalah scam,” katanya bulan lalu.

Tapi Mr. Klippsten berbeda dari kebanyakan pembenci kripto dalam satu hal penting: Dia menjalankan perusahaan Bitcoin.

Di dunia kripto, Mr. Klippsten dikenal sebagai maksimalis Bitcoin, atau “maxi” penginjil hard-core yang percaya Bitcoin akan mengubah sistem keuangan bahkan ketika penipuan merasuki ekosistem kripto lainnya. Maxis hanyalah bagian dari industri crypto, tetapi peringkat mereka termasuk tokoh berpengaruh seperti Jack Dorsey, pendiri Twitter dan pendukung awal Bitcoin.

Maxis terus membeli Bitcoin bahkan setelah harganya anjlok ke level terendah 18 bulan sekitar $20.000 pada bulan Juni. (Bitcoin hanya “akan dijual,” kata mereka.) Dan, karena pasar telah mencair, mereka telah memulai serangan hubungan masyarakat,

yang bertujuan untuk meyakinkan investor dan anggota parlemen bahwa Bitcoin berbeda dari ribuan mata uang digital lainnya yang berkembang biak dalam beberapa tahun terakhir sebelum tangki musim semi ini.

“Satu-satunya masa depan untuk crypto non-Bitcoin adalah berusaha untuk dikooptasi oleh bank dan pemerintah dan menjadi bagian dari sistem yang ada,” kata Mr. Klippsten, 44, dari rumahnya di Los Angeles, tempat patung Bitcoin dekoratif berada. di rak buku di belakangnya. “Bitcoin sebenarnya berada di luar sistem.”

Perdebatan yang dipicu oleh maxis telah menjadi pertempuran untuk masa depan crypto. Kecelakaan itu menunjukkan betapa miripnya industri ini dengan yang terburuk dari sistem keuangan tradisional jaringan usaha berisiko yang saling berhubungan dan praktik perdagangan seperti kasino.

Maxis mengatakan mereka mencoba untuk mengarahkan crypto kembali ke beberapa cita-cita aslinya pada saat yang sangat penting, karena pengawasan peraturan baru dan meningkatnya ketidakpercayaan konsumen menimbulkan ancaman eksistensial bagi industri.

Mereka juga melihat peluang untuk mendapat untung dari penurunan. Saat Celsius meledak pada bulan Juni, Mr. Klippsten mengumumkan promosi yang memberikan mantan pelanggannya keanggotaan ke perusahaan jasa keuangannya, Swan Bitcoin, yang menyediakan perencanaan keuangan bagi investor Bitcoin.

Pendukung Bitcoin telah mencari pengadopsi baru sejak mata uang digital ditemukan, pada tahun 2008, oleh sosok misterius yang hanya dikenal dengan nama samaran Satoshi Nakamoto. Pada saat itu, para pendukung Bitcoin kecewa dengan sistem keuangan arus utama dan ingin menciptakan bentuk uang virtual yang dapat ditukar tanpa bank atau perantara lain.

Dengan batas pasokan yang dibangun ke dalam kode dasarnya, Bitcoin seharusnya menawarkan lindung nilai terhadap inflasi, karena tidak ada otoritas terpusat yang dapat mencetak lebih banyak.

Pasar Crypto Hancur. Mereka Masih Membeli Bitcoin.

Banyak cryptocurrency berikutnya tidak memiliki fitur tersebut. Seringkali, koin baru dikeluarkan oleh sekelompok pendiri yang melakukan kontrol signifikan atas distribusi suatu dinamika yang dapat meniru struktur terpusat keuangan tradisional.

“Bitcoin terdesentralisasi, uang langka secara digital. Segala sesuatu yang lain terpusat” kata Jimmy Song, podcaster crypto dan maxi Bitcoin yang blak -blakan. “Ada perbedaan besar antara uang yang tahan sensor dan berdaulat sendiri versus kendaraan judi.”

Visi utopis maxis tentang mata uang alternatif yang stabil, terdesentralisasi tetapi diterima secara universal jauh dari kenyataan. Harga Bitcoin berayun liar, dan para investornya sering memperlakukannya sebagai semacam saham berisiko, tidak berbeda dengan saham perusahaan yang diperdagangkan di indeks Nasdaq yang sarat teknologi.